.comment-link {margin-left:.6em;}

read my lips ...

Thursday, October 29, 2009

Wanita, antara Keinginan, Kekhawatiran dan Kodrat ...

Saya mau bicara tentang wanita. Wanita seperti saya. Yang karena sudah susah payah dikuliahkan oleh ortu, sudah memperoleh selembar ijazah S1, yang karena keadaan juga (baca: ingin membantu membalas jasa orang tua dengan sedikit meringankan beban ekonomi keluarga), yang karena merasa ingin berguna, mengikuti perkembangan jaman yg makin modern, dimana wanita tidak lagi hanya ada di rumah untuk masak, cuci, ngepel, bersih2 + ngurus anak bagi yg sudah berkeluarga, maka sejak lulus kuliah yang kira2 sudah 6 th nan yg lalu, saya menjadi seorang karyawati, berangkat pagi pulang malem ( dimana selama 4 th sebelumnya saya berangkat siang pulang lebih malem lagi ).
Capek ? Jelasss !! Apalagi seiring umur yg sudah bertambah, tulang2 dan organ tubuh lainnya mulai sedikit "meronta". Rata - rata 12 jam (kadang lebih) saya habiskan di luar rumah, berangkat jam 7 pagi lalu sampe rumah kurang lebih jam 7 malem (bukan rumah ding, tapi kamar kos, duluu .. kalo sekarang mes kantor, rumah yang gedee banget, sampe2 males keluar rumah krn jarak dari kamar saya ke pintu trus ke pintu gerbang terasa jauh, hihiihiii :D ). Sampe rumah, kalo jam masih menunjuk angka 7, saya dan Nining masih sempat masak2 lah, sekedar tumis sayur, tahu kornet, jus, nasi goreng, martabak, dll, pokoknya yg ga terlalu ribet. Tapi kalo sudah lebih dari jam 8 malam, dan tulang belulang terasa seperti menderita osteoporosis akut (alias sudah lemes banget) maka Indomie adalah teman yang bener2 bisa diandalkan, hehee ... .
Padahal, dengan status yg masih lajang gini, kalo capek ya nyampe rumah langsung makan, mandi trus tinggal tidur, ga perlu ngurus yg lain (contohnya yaaa .. suami, anak, bersih2 rumah, piring2 kotor, cucian kotor, dll), itu pun saya sudah mulai merasa waktu saya yang tersisa untuk diri saya sendiri rasanya sedikiiit banget. Kerja 12 - 13 jam, tidur 7 jam (seperti yg dianjurkan demi menjaga kesehatan), sisa cuma 4 jam dibagi untuk menyiapkan makan malam, nonton tivi sambil makan malam, menggunjingkan orang2 kantor sama Nining (hahahaa !!), salat, mandi, dandan, bersih2 rumah ala kadarnya.
Trus, gimana ya kalo nanti saya sudah berubah status ? Apa cukup 24 jam sehari itu dipakai untuk hal2 di atas, tapi ditambah ngurus anak & suami ? Haduuuuuhh ... trus berapa jam kira2 saya bisa pakai untuk istirahat, ngurus diri sendiri ?? Kalo ga cukup, gimana dunk ? Berhenti kerja, jadi full time housewife ? Hmm ... .
Yah, it's not that I'm against the idea. Mau - mau aja. Asal ... saya yakin bahwa dengan jadi full time housewife, dengan saya berhenti kerja, tidak lagi dapat gaji tiap bulannya, everything will still be fine. Saya mau. Saya juga ga pengen selamanya kerja kok. Jadi bu RT, ngurus anak di rumah, bersih2, masak2, kayaknya juga asik2 aja, hehee ... . Tapiii, gimana kalo nanti dengan hanya suami yg kerja, jadinya nggak cukup ? Biaya sekolah, kuliah, kesehatan, jaman skrg ngeri banget, tau sendiri lah.
Dan, satu lagi yang mgkn jadi alasan bagi banyak wanita lain utk terus bekerja, meski sebenernya gaji suami sudah mampu mencukupi semua kebutuhan keluarga. Gimana nanti, kalo suami, dengan satu alasan atau yg lainnya, meninggalkannya ? Sedangkan anak2nya mgkn masih kecil, masih membutuhkan banyak biaya ? Apa yg masih bisa dijadikan pegangan, yg masih bisa dijagak'ke demi menyambung hidup ?
Pasti ada banyak pendapat tentang hal ini. Saya tau. Mgkn ada yg bilang tidak usah mikirin hal2 yg belum terjadi, kalo gitu terus mikirnya, kapan mulai melangkah dan menentukan pilihan ? Iya sih, bener.
Yah, I'll just go with the flow saja deh. Toh emg belom terjadi, hehee .. Liat aja nanti.
Sebenernya, saya posting ini intinya cuma pengen bilang ... Capek juga kerja terus, wanita emg kodratnya tidak untuk bekerja nyari duit di luar rumah kelamaan, bener itu beneeerrr !! Saya sudah pengen di rumah aja, diopeni, lungguh anteng tur ayem. Kapan to yo yoo .. :(

0 Comments:

Post a Comment

Links to this post:

Create a Link

<< Home